Debut


Kali ini, saya akan menceritakan awal mula saya mencoba membuat bros manik-manik. Waktu itu, akhir tahun 2008…Desember 2008🙂

Berhubung ini adalah debut pertama saya membuat bros manik-manik, tentu lah hasilnya belum serapi hasil karya  saya sekarang… uhmm, sekarang juga belum rapi buuuaanget sih, tapi peningkatannya sudah jauh lebih baik dari pada awal mula membuatnya… saya iseng ngubet-ngubetin manik-manik dengan kawat lentur yang saya punya, waktu itu yang ada adalah kawat dg ukuran diameter 0,5mm (agak tebelan dari yang sering saya pake sekarang; 0,4mm)…

Ini dia… Yang pertama adalah si biru ini…

Keliatan banget ya, kawatnya ga rapih? Tapi saya suka banget kombinasi bahan dan gradasi warna biru yang saya pakai disini🙂 Cerah sekali! Padahal saya ndak punya baju warna biru hehehhee…ntah kenapa saya merasa kulit saya terlihat lebih gelap kalo pake baju atau jilbab warna biru… Bros ini saya pakai pertama kali sewaktu acara nikahan salah satu sahabat saya Dona Mestikasari pada tgl 28 Desember 2008🙂 Saya menghadiri acara besarnya di Solo. Saya gunakan bros ini diatas jilbab berwarna kuning pastel dg baju biru toska dg kombinasi garis-garis berwana kuning…

Bersamaan dengan si biru, saya membuat bros berbentuk kupu-kupu ini… pertama kali saya pakai sewaktu acara ngunduh mantu sahabat saya juga Ulir dan Mas Dhenny pas tanggal 17 Januari 2009…heee…kok semua dipake pas nikahan ya? Bros kupu-kupu ini, saya pakai lagi sewaktu sidang proposal tesis saya 12 Mei 2009…wah banyak menandai peristiwa bersejarah nih🙂

Pas menjelang pergantian tahun, pas semua orang lagi seneng-senengnya ngerancang liburan ntah itu bareng keluarga, pacar, or temen-temen masing-masing, pas harusnya semua orang lagi hepi-hepinya. Eh ternyata saya ndilalah pas lagi melas-melasnya😦

Akhir tahun 2008 yang saya ingat adalah saya masih tinggal di kos Soropadan, Gejayan, Yogyakarta. Kamar kos saya terletak di posisi paling ujung mentok, jauh dari tangga, di lantai 2. Ukuran kamar sangat mini, mungkin 2,5x3m aja. Berbeda dengan kamar kos saya sebelumnya yang lebih lega.. yah disitulah saya semakin percaya “ana rega, ana rupa” yang artinya apa yang kita dapatkan sesuai dengan uang/biaya yang kita keluarkan.

Kembali ke kisah tahun baru kelabu… Saya ndak bisa pulang kampung karena masih punya tanggungan laporan PKP (Praktek Kerja Profesi) di Puskesmas Tempel 1, Sleman, Yogyakarta. Di awal tahun 2009, kami sudah harus mempersiapkan diri untuk mengerjakan tesis, jadi segala sesuatu yang berkaitan dengan praktek kerja harusnya sudah kelar tak bersisa. Kebetulan mantan pacar saya (sekarang sudah jadi suami😛 ) pulang ketemu keluarganya… beberapa teman kos juga pulang liburan, beberapa yang lain hangout dengan teman masing-masing. Ah, saya malas sekali ikutan. Bukannya kenapa-napa, kalau ada pacar saya ndak perlu repot-repot nyetir motor sendiri kan ya? Cukup nangkring di jok belakang dan langsung kita kemon…tau sendiri lah, gimana jalanan pas malam tahun baru…juga semua warung, kafe, mall pasti penuh sesak. Saya nggak suka keramaian😦

Saya memutuskan tinggal di kos dan menonton semua keriuhan pergantian tahun dari layar kaca saja. agak spooky juga karena ternyata malam itu cuma saya seorang diri di rumah kos tsb. Indung semang dan keluarga ternyata pergi juga…creepy…

Lalu…saya, entah mengapa, pengen aja gituh ngutak-atik perkakas…beberes kamar…hahahaha, sebenarnya pengalihan diri dari tugas yang seharusnya diselesaikan yaitu ngerjain laporan Puskesmas😛 Akhirnya ketemu dengan box manik-manik tercinta…

Jadi deh…😀

 

Sebenarnya masih ada beberapa bros lagi yaang saya buat pas malam tahun baru dan juga pada hari H tahun baru… kalau tidak salah ada 5 buah… 2 diantaranya dibeli oleh sahabat saya, Nawri.. untuk ia berikan pada mantan calon mertua (pada waktu itu belum putus) dan 3 buah lagi saya berikan pada teman saya, petugas kesehatan di Puskesmas Tempel 1 sebagai kenang-kenangan… Sengaja ga dibikinin bros semua, hahahhahaa…bisa pegel tangan saya nanti…yang lain dapet kueh aja😛

Begitulah saya… suka moody kalau bikin sesuatu…pas moodnya hepi bisa bikiiiiiiiiiin aja yang banyak..kalau lagi eneg liat manik-manik ya ga keluar idenya mau bikin apa…

Moody-nya harus diilangin ya temen-temen? Gimana mau bikin usaha go-public kalau kerjanya angot-angotan ya? Tapi biasanya sih kalau ada pesanan saya selalu semangat, kan nanti dapat reward hehehehhehe😛

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s